Aku Ingatkan Kau & Kau Ingatkan Aku Okay?

Menulis untuk 'tulisan' yg hdk ditulis.. =)

Malas fikir pasal org lain, Ust Zul pernah pesan sewaktu daurah 2minggu baitul qurra' dulu.."Kalau enta asyik banyakkan diri dgn sibuk pikir pasal org len, bukan psal enta, nnti enta pasti serabut..jadinya hubungan dgn Allah pasti terganggu klu byk pikir2 mcm tu.." So? so and so? Xpayah pikir ke? Atau kena pikir? Xpayah pikir jawabnya. Tapi bukan semua keadaan, ikut waqi'.

Setiap hari pasti kita berdepan dengan situasi yg baru kan? Pengalaman. Manusia disekeliling menjadi murabbi. Kita ditarbiyyah. Pasti pening bila setiap hari asyik pikir hal org len tp hal sendiri xpikir. Diri sendiri yang selalu mazmumahnya mengatasi mahmudah. Dan akhirnya kita kalah dengan nafsu! Sebab apa? Sebab tidak mengutamakan diri kita dahulu.

Tapi apakah kita hanya sentiasa nak buat baik seorang diri tanpa kita hiraukan orang lain? Kita yang asyik buat baik sorang2 insyaAllah dipermudahkan jalan untuk kebaikan. Tetapi, mereka semua yang jahil akan terus jahil dan pasti menemui jalan kerosakan diri. Adakah ini yang kita mahu yang dikatakan hidup ini berjamaah?


Berdakwahlah!!




Bila nampak kemungkaran engkau mesti tegur!
Nampak, tugas nak tegur orang / dakwah tu berat. (huh!) Bayangkan, kalau anda jenis insan yang tak solat, tiba-tiba menegur orang mengajak solat, bagi dalil, sebut dosa pahala, balasan & macam-macam. Dan tengok, mcm mana kesan dakwahnya, sampai x?

Ini nak dihighlightkan. nak menerima teguran mesti syarat 'anda kena buat dahulu' diletakkan. klu x, pasti isi dakwah tu tak diikutikan? =)

Banyak pendapat. Mana yang betul itulah pendapat. Kalau kita tengok situasi tadi, orang yang tak solat tu da jelas dosa. Itu antara diri dia dan Allah. Sekarang, dia cuba plak menyeru org len solat walhal dia sendiri xsolat. Mad'u (org yg diseru) tu at least pasti jawab.. Ko pun xsolat, nak suh org solat. Terjejas kan isi dakwah tu. Pasti x sampai. Org tu pasti tak ikut, dia pasti xsolat.


Dakwah tak Tunggu 'Perfect'


Situasi atas contoh shj. Pointnya kat sini aku nk highlight supaya ianya menjadi satu persoalan. Perlukah berdakwah kalau diri ini xsempurna? Means, ilmu xcukup, dosa banyak, xthiqah, n laen2. perlukah?

Aku tanya n aku nak jawab. dakwah tu tak tunggu diri kita ni perfect sbb sampai bila-bila pun kita tak akan perfect kan. Kita wajib berdakwah untuk kebaikan org lain.



kalau cakap benda baik mesti ada orang tak puas hatikan??


" jangan pandang orang yang sampaikan teguran itu, tapi pandanglah teguran yang disampaikan itu. "

Tak silap aku kata2 saidina Umar r.a. Berbalik kat tadi, kita tak perfect dan kita tak akan perfect. Manusia sentiasa dalam keadaan dipenuhi dosa. Itu pasti. Tapi tugas dakwah kena teruskan.

Akan tetapi, diri ini mesti berusaha ke arah perfect itu. Sampai bila nak beralasan xde ilmu, jahil, malas ibadah, jiwa kacau, jiwan mazmumah dan lain2. Sambil menyelam minum air. Ini shj yg nak aku highlightkan. RINGKAS.

Teguran itu Luarannya manusia, Isi & Hakikatnya adalah dari Allah

Teguran aku :

1) Jaga solat subuh (berjemaah) Engkau kata nak perjuangkan Islam. Program banyak bagai
nak rak. Program yg hanya hendak menjaga pandangan manusia. Program Allah x
pentingkan pun??????
2) Solat-solat lain mesti di SURAU
3) Jaga ikhtilat (kenapa bebas sgt laki n pompuan. Apa yang membezakan ko
-ustaz n ustazah-ngan opsyen len?)
4) Bercakap jangan banyak (lagha dan lagha)
5) Ubah-ubahlah wei (status facebook yang merapu tu)
6) Aurat ( betul ke ko muslim/muslimaat?)

* Teguran itu Luarannya manusia, Isi & Hakikatnya adalah dari Allah

Wallahu'alam

2 comments:

banyaktehkereta said...

:)

Rijal91 said...

sambil kita tegur orang, sambil kita baiki diri kita..

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Artikel Popular