Jatuh.


daie yang tersungkur jatuh.

Tidak banyak pengalaman yang menarik untuk dikongsi bersama. Lebih-lebih lagi apabila berbicara mengenai pengalaman dunia dakwah dan tarbiah.

Terasa tidak layak untuk menggelarkan diri pejuang. Jauh sekali menempa title murabitun pada pandangan Tuhan.

Namun, hati kecil ini sentiasa terusik. Rindu dengan era awal mengenal perjuangan dahulu. Jika ingin diselongkar himpunan pengalaman, mungkin di sana ada kisah yang boleh dikongsi berbanding pengalaman masa kini.

Boleh jadi benar juga teori lekukan organisasi dalam buku 'rejuvenasi pas' , apabila semuanya pernah singgah di puncak, akan ada era lekukan melengkuk ke bawah (zaman kejatuhan, iman, semangat, dan pengorbanan). seperti era dark age selepas renaissance, dan era sekularisme selepas khilafah, kita pasti akan melalui zaman kejatuhan itu. hidup ini umpama roda. 

Apa yang penting, iltizam kita bersama perjuangan, serta dakwah dan tarbiah perlu sentiasa ada, walau apa pun terjadi. Mafhum sabda Nabi, "faduru ma'al Islam (berputarlah bersama Islam...) "

Jatuh bukanlah bermakna tidak boleh bangkit.

Kita perlu mencari mekanisme terbaik untuk menjulang kembali kekuatan iman di kemuncak. Semangat jihad perlu dibakar semula. Kefahaman untuk berkorban mesti dijana kembali. 

Jika era awal dahulu, diri sanggup menahan nafsu dari menguliti keseronokan dunia, mengapa sekarang tidak gagah seperti dahulu ? Jawapanya sama seperti tadi, ia terkandung di dalam elemen iman dan jihad. Jauhi keseronokkan yang seumpama serigala, memakan biri-biri sekiranya leka dan lalai. 

Bangkitlah, kerja kita banyak. Jangan melayan sangat perasaan dan bisikan jahat syaitan yang ingin merosakkan kita yang pernah bergelumang dalam kerja dakwah dan tarbiah ini. Rasulullah s.a.w sangat merindui kita, penyambung mata rantai perjuangan baginda.

Berubahlah sekarang, atau menanti rebah !



0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Artikel Popular